Minimalisir Biaya Produksi, DKPP Sumenep Getol Berikan Pelatihan Pupuk Organik

Minimalisir Biaya Produksi, DKPP Sumenep Getol Berikan Pelatihan Pupuk Organik
Salah Satu Penyuluhan Pertanian DKPP Kabupaten Sumenep, Saat Memberikan Pelatihan Pembuatan Pupuk Organik. (Foto: Ist - Kanal News).

SUMENEP, KanalNews.id – Guna meminimalisir biaya produksi, Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) Kabupaten Sumenep, getol melakukan sosialisasi dan pelatihan membuat pupuk organik. Rabu, 6 September 2023.

Hal itu dilakukan DKPP Sumenep dalam rangka melakukan pembinaan dan pemberdayaan demi kesejahteraan para petani di kabupaten paling ujung pulau Madura ini.

Bacaan Lainnya

Kepala DKPP Sumenep, Arif Firmanto menyampaikan, bahwakegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan pembinaan dan pemberdayaan petani akan terus dimasifkan. Salah satunya dengan memberikan penyuluhan praktek pembuatan pupuk organik.

“Ini akan terus dimasifkan supaya lahan milik petani menjadi lebih subur, dan tanaman apapun bisa tumbuh dengan baik, sesuai harapan,” katanya kepada media ini. Rabu (06/09/2023).

Sebab menurut Kadis yang visioner tersebut, pembuatan pupuk organik secara mandiri mampu memangkas atau meminimalisir biaya produksi pertanian.

“Karena dengan menggunakan pupuk organik, dapat mengurangi pemakaian pupuk an organik. Otomatis, biaya usaha tani dapat diminimalisir, ” tuturnya.

Sementara itu, Koordinator Penyuluh Pertanian Lapangan (PPL) Lenteng Bambang Djasmono menyebut, hal tersebut menjadi salah satu upaya untuk menjaga ketersediaan pupuk bagi petani.

“Dengan kegiatan semacam ini, kami berharap petani bisa menjaga kebutuhan pupuknya secara mandiri. Tanpa harus bergantung pada produk pupuk kimia dari pabrikan,” ungkapnya, Rabu (6/8/2023).

Pria yang akrab disapa Bambang menambahkan, sosialisasi dan praktek pembuatan pupuk organik ini berlangsung secara bertahap. Targetnya, ke depan seluruh petani di kecamatan setempat mampu memahami dengan baik teori dan praktek untuk membuat pupuk organik.

“Dimulai pada Bulan Juli 2023. Ke depan kita akan lanjutkan kegiatan ini secara bergilir kepada seluruh Gabungan Kelompok Tani (Gapoktan) dan Kelompok Tani (Poktan),” jelasnya.

Bambang menjelaskan bahwa Gapoktan dan Poktan itu terlihat antusias dalam memahami teori dan melakukan praktek pembuatan pupuk organik. Mereka, kata Bambang, menyimak seluruh paparan dan praktek dari PPL setempat saat membuat bokasi dan dekomposer.

“Antusiasme mereka bagus, mereka juga telah menyadari bahwa pupuk organik memang dibutuhkan. Mereka sadar bahwa dengan memakai pupuk kimia secara terus menerus, maka tanah akan semakin berkurang tingkat kesuburannya,” jelasnya.

Lebih lanjut, Bambang menuturkan ragam manfaat pada lahan milik petani apabila menggunakan pupuk organik secara terus menerus di antaranya yakni dapat mengurangi ketergantungan pemakaian pupuk anorganik (kimia) sebanyak 50 persen, dan mengembalikan daya dukung tanah dalam menyediakan unsur hara menjadi semakin bagus sehingga dapat mengurangi resiko terserangnya hama dan penyakit.

“Itu manfaat yang dirasakan oleh petani. Dengan memakai pupuk organik, kualitas tanah bisa meningkat dan tanah menjadi lebih subur. Pupuk kandang yang diolah juga bisa dipakai ke tanaman apa saja,” terangnya.

Untuk diketahui, terdapat beberapa Gapoktan dan Poktan yang dibekali kemampuan teori dan praktek pembuatan pupuk organik, di antaranya adalah Gapoktan Ellak Laok, Gapoktan Lembung Timur, Gapoktan Ellak Daya, Poktan Abdika Ellak Daya, dan Poktan Ingin Maju Jambu. (Man/Red). 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *