Terbukti Terlantarkan Keluarga, Anggota Polres Sumenep Diberhentikan Dengan Tidak Hormat

Terbukti Terlantarkan Keluarga, Anggota Polres Sumenep Diberhentikan Dengan Tidak Hormat
Prosesi Upacara Pemberhentian Dengan Tidak Hormat (PDTT) Anggota Polres Sumenep. (Foto: Istimewa).

SUMENEP, KanalNews.id – Wakapolres Sumenep Kompol Trie Sis Biantoro.,S.Pd.,S.I.K.,M.H memimpin upacara Pemberhentian Tidak Dengan Hormat (PTDH) terhadap satu orang anggotanya yakni Bripka W Anggota Satsamapta Polres Sumenep. Senin, 29 April 2024.

Kegiatan Upacara PTDH itu dilaksanakan di lapangan apel Tribrata Polres Sumenep yang dihadiri oleh pejabat utama, Kapolsek jajaran Polres Sumenep, anggota Polri dan ASN Polres Sumenep.

Bacaan Lainnya

Wakapolres Sumenep Kompol Trie Sis Biantoro.,S.Pd.,S.I.K.,M.H menjelaskan bahwa upacara PTDH itu diselenggarakan secara absentia atau tanpa kehadiran yang bersangkutan.

“Bripka W tidak hadir dalam upacara Pemberhentian Tidak Dengan Hormat, ” katanya saat memimpin Upacara pemberhentian itu. Senin (29/04/2024).

Dalam lampiran Petikan Keputusan Kapolda Jatim Nomor : Kep/151/III/2024 tanggal 28 Maret 2024, Bripka W melanggar Pasal 12 ayat 1 huruf (a) Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2003 tentang Pemberhentian Anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia jo pasal 11 huruf c dan atau pasal 11 huruf d perkap nomor 14 tahun 2011 tentang Kode Etik Profesi Polri dan atau pasal 13 huruf (f) Perpol Nomer 7 tahun 2022 tentang Kode Etik Profesi dan Komisi Kode Etik Polri

Wakapolres Sumenep saat membacakan sambutan Kapolres Sumenep menyampaikan bahwa upacara PTDH terhadap satu orang anggota Polri Polres Sumenep merupakan penerapan dari PP RI No.1 Tahun 2003 tentang pemberhentian anggota Polri, disisi lain merupakan kebijakan pimpinan dimana yang bersangkutan dinilai tidak layak lagi menjadi anggota Polri, terkait dengan pelanggaran yang dilakukan sangat bertentangan dengan kode etik profesi Polri. Hal tersebut juga merupakan suatu upaya untuk mewujudkan program reformasi birokrasi di tubuh Polri.

“Baru saja berlalu dari pandangan kita semua, pelaksanaan upacara pemberhentian tidak dengan hormat ‘IN ABSENTIA’ terhadap satu orang anggota Polri Polres Sumenep atas nama Bripka W, dengan demikian secara resmi yang bersangkutan telah beralih status dari yang semula anggota Polri di Polres Sumenep kini kembali sebagai anggota masyarakat,” ungkapnya.

“Peristiwa ini seharusnya tidak perlu terjadi, apabila kita selaku anggota Polri dalam melaksanakan tugas dengan baik serta mematuhi peraturan perundang-udangan hukum yang ada, peritiwa semacam ini sangatlah penting untuk menjadikan perhatian bagi kita semua, untuk tidak terjadi lagi yang kesekian kalinya bagi anggota Polri Polres Sumenep, ” imbuhnya.

Oleh karena itu, selaku pimpinan Polres Sumenep, pihaknya mengajak untuk sama sama mengevaluasi terhadap kinerja, prilaku dan tutur kata sebagai anggota Polri, apakah susah sesuai dengan ketentuan serta harapan pimpinan dan masyarakat.

“Sebab masyarakat senantiasa mendambagakan sosok anggota Polri yang memahami serta melaksanakan tugasnya sebagai pelindung, pengayom serta pelayan masyarakat dengan baik,” tutupnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *