Melalui DKPP, Pemkab Sumenep Luncurkan GPM Guna Stabilkan Harga Pangan

Kepala DKPP Sumenep, Arif Firmanto Saat Mendampingi Bupati Sumenep dan Ibu Ketua PKK Meluncurkan Program GPM. (Foto: Istimewa For Kanal News).

SUMENEP, KanalNews.id – Melalui Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP), Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sumenap, Jawa Timur, luncurkan Gerakan Pangan Murah (GPM).  Senin (16/10/2023).

Peluncuran program Gerakan Pangan Murah yang bertempat di Pendopo Kecamatan Batuan, Sumenep itu merupakan upaya pemerintah untuk menstabilkan harga pangan sekaligus mengendalikan inflasi di daerah.

Berdasarkan informasi dihimpun media ini, Pemkab Sumenep melalui DKPP mengadakan GPM ini juga dalam rangka peringatan Hari Pangan Sedunia 2023. Pada GPM ini dengan melibatkan berbagai pihak yang diadakan di dua titik, yakni Kecamatan Batuan dan Kalianget.

Bupati Sumenep Achmad Fauzi Wongsojudo mengaku, Gerakan Pangan Murah dilakukan sebagai bentuk kepedulian pemerintah untuk memberikan kemudahan aksesibilitas pangan dengan harga terjangkau dan berkualitas.

Baca Juga :  509 ASN di Sumenep Kompak Palsukan Data Absensi SIC, Inspektorat; Soal Sanksi Bukan Tusi Kita

“Sehingga mengantisipasi gangguan harga dan mengendalikan tingkat inflasi di daerah,” terang Bupati Sumenep Achmad Fauzi Wongsojudo di sela-sela GPM serentak, di Pendopo Kecamatan Batuan, Senin (16/10/2023).

Lebih lanjut, Bupati Fauzi biasa dipanggil, ingin GPM digelar secara rutin, agar masyarakat dapat mencukupi kebutuhan pangan dengan harga terjangkau, sekaligus sebagai langkah menurunkan dan menstabilkan harga komoditi pangan strategis lainnya.

“Pelaksanaan GPM secara masif untuk mengendalikan harga pangan khususnya beras yang mengalami kenaikan harga cukup signifikan, sehingga semua pihak perlu berkolaborasi dalam menjaga stabilisasi pasokan dan harga pangan,” tutur Bupati Cak Fauzi.

Kepala DKPP Kabupaten Sumenep Arif Firmanto menambahkan, pihaknya dalam Gerakan Pangan Murah yang diselenggarakan dengan menyediakan beberapa komoditi pangan strategis.

Baca Juga :  Memasuki Tahun Pelajaran Baru, Disdik Sumenep Keluarkan Juknis MPLS

Dalam mengadakan Gerakan Pangan Murah pihaknya menyebukan bekerjasama dengan Bulog Madura, Id Food serta TP PKK Kabupaten Sumenep, Camat dan Kepala Desa untuk ikut andil mendukung menyukseskan.

“Di antaranya komoditi pangan di dua titik lokasi, yakni Kecamatan Batuan dan Kalianget untuk beras premium 3.000 kilogram, beras medium 10.000 kilogram, gula pasir 1000 kilogram, minyak goreng 2.400 liter, cabe rawit 100 kilogram, cabe merah besar 100 kilogram, telur ayam ras 400 kilogram dan bawang merah 400 kilogram, serta tisu besar 5 karton dan kecil 5 karton,” jelas Arif Firmanto.

Kadis Arif Firmanto mengungkapkan, pelaksanaan GPM di Kecamatan Batuan pada tanggal 16 Oktober 2023, sedangkan kegiatan di Kecamatan Kalianget nantinya pada tanggal 17 Oktober 2023.

Baca Juga :  Puskesmas Batang-Batang Sebabkan Bayi Meninggal, Garda Raya Demo Dinkes P2KB Sumenep

“Kegiatan GPM dilaksanakan secara serentak di seluruh Indonesia di 411 titik, 38 Provinsi dan 260 Kabupaten atau Kota,” pungkasnya. (Hil/Red).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *