Dinilai Merusak Lingkungan, Warga Protes Kepala Desa Soal Pembangunan Tambak

Warga Gersik Putih Saat Audiensi Dengan Kepala Desa
Dinilai Merusak Lingkungan, Warga Protes Kepala Desa Soal Pembangunan Tambak (Foto : Istimewa)

Sumenep, kanalnews.id – Sejumlah warga Desa Gersik Putih, Kecamatan Gapura, Sumenep, Jawa Timur mendatangi Balai Desa setempat Minggu (19/2/2023).

Kedatangan mereka melakukan protes terhadap rencana pembangunan tambak garam di lahan kosong pesisir pantai Desa setempat karena dinilai merugikan masyarakat lokal dan mengancam kerusakan lingkungan.

Bacaan Lainnya

Sebelum ke Balai Desa, Warga menggelar Istighazah di Masjid Zainal Abidin Kampung Tapakerbau Desa setempat. Mereka meminta keselamatan dan kekuatan untuk berjuang menolak pembangunan tambak garam di Desanya.

Perwakilan warga Herman Wahyudi menyampaikan, pihaknya perlu mempertanyakan rencana pembangunan tambak di lahan kosong pada Kepala Desa Mohammad Mohab. Informasi yang diterima warga, proyek dengan mereklamasi Pantai itu dimotori oleh Pemerintah Desa.

Pemerintah Desa diduga menfasilitasi para pengembang dan sejumlah pemilih modal dari luar Desa memanfaatkan lahan kosong di perairan pantai tersebut.

”Kami perlu mempertanyakan itu kepada Kades sebab di Tahun 2018, Pemerintah Desa menolak rencana itu oleh salah satu pengembang. Tapi, tahun ini justru beriniatif sendiri dan menfasilitasi untuk memanfaatkan lahan kosong di pesisir pantai kami,” katanya dengan nada kesal.

Bagi warga di kampungnya tidak ada ruang untuk menerima rencana pembangunan tambak garam tersebut. Warga secara tegas menolaknya sebab pembangunan tambak ikan tersebut akan berdampak buruk terhadap perekonomian masyarakat lokal, bahkan kepada lingkungan sekitar.

”Ada banyak warga yang menggantungkan hidupnya disana. Mereka sehari hari mencari ikan, lalu kemudian mau dihabis mata pencahariannya dengan dibangun tambak. Dimana hari nuraninya,” kata mantan Aktivis HMI ini.

Apalagi, tambah dia, lahan kosong yang akan dibangun tambak merupakan kawasan wisata Pantai Keris. Pantai Keris sempat terkenal dan menjadi salah satu sasaran masyarakat untuk menikmati wisata Pantai di Sumenep.

”Pantai Keris yang semestinya dimaksimalkan untuk pengembangan Desa. Malah diabaikan begitu saja. Dan sekarang justru akan dihabisi pulau dengan dibangun tambak garam disekitarnya,” katanya.

Selain soal rencana pembangunan tambak garam di lahan kosong, Warga juga mendesak Pemerintah Desa untuk turun tangan mengatasi masalah kerusakan jalan menuju Desa Gersik Putih.

Sejumlah titik akses jalan utama yang menghubungkan beberapa Desa di Kecamatan Gapura seperti Gapura Barat, Gapura Tengah, dan Gersik Putih rusak parak akibat keluar masuknya angkutan berat di Desa tersebut.

”Jadi sudah sebulan lebih tiap hari. Jalan itu dilalui truk mengangkut batu dengan beban berat untuk pembangunan tambak garam juga. Jalan itu dikeluhkan, tapi justru dibiarkan oleh Desa,” tambah Siddik Ketua RT 01 RW 01 Kampung Tapa Kerbau Gersik Putih.

Sementara itu, dalam audiensinya warga ditemui oleh Kades Mohab dan sejumlah perangkatnya. Selama berjam jama, warga menyampaikan aspirasinya soal rencana pembangunan tambak garam dan kerusakan jalan tersebut.

Hanya saja, Kades tidak merespon banyak soal rencana Pembangunan tambak garam di lahan kosong pesisir pantai. Pemdes masih akan melakukan musyawarah desa (Musdes) untuk memutuskan soal pro dan kontra terkait rencana reklamasi pantai untuk tambak garam.

Sedangkan soal kerusakan jalan, Pemdes bersama warga bersepakat untuk menyetop truk pengangkut material pembangunan tambak garam. Pengembang diminta untuk bertanggung jawab memperbaikan kerusakan jalan tersebut. (Lim/Red)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *