Perangi Hoax Polresta Banyuwangi Bangun Sinergi Bersama AMSI Jatim

Perangi Hoax Polresta Banyuwangi dan AMSI Jatim Bersinergi
AMSI Jatim Saat Silaturahmi Dengan Kapolresta Banyuwangi. (Foto : Kanal News)

Banyuwangi, kanalnews.id – Memasuki tahun politik 2023, Polresta Banyuwangi, bangun sinergi bersama Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Jawa Timur (Jatim) guna memerangi berita bohong atau hoaks.

Dari hasil pertemuan Kapolresta Banyuwangi dan AMSI Jatim sepakat mendorong terbentuknya Komite Komunikasi Digital (KKD) di Kabupaten Banyuwangi.

Bacaan Lainnya

Rencana tersebut dicetuskan saat Ketua AMSI Jatim Dr. Arief Rahman, S.T., M.M. didampingi Komisaris seblang.com Erwin Yudianto, S.H. beraudiensi dengan Kapolresta Banyuwangi, Kombes Pol Deddy Foury Millewa, S.H., S.I.K., M.I.K. di Mapolresta setempat, Kamis (16/2/2023) kemarin.

Ketua AMSI Jatim Arif Rahman mengatakan, semakin massifnya penyebaran berita hoaks yang menjadi sampah di dunia digital, dapat memicu terjadinya gesekan antar masyarakat.

Terlebih di tahun politik, polisi yang memiliki tugas salah satunya memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat ini akan semakin berat, jika tidak melibatkan pemangku kepentingan lainnya.

“Kepolisian tidak bisa sendiri. Oleh sebab itu, AMSI sebagai asosiasi yang menaungi media mainstream dan Profesional di bawah naungan Dewan Pers ini, siap membantu kinerja kepolisian dalam menangkal berita hoaks,” ujarnya.

Untuk itu, kata Arif, di Kabupaten Banyuwangi perlu dibentuk Komite Komunikasi Digital (KKD), sebagaimana yang telah terbentuk di 32 Kabupaten dan Kota di Jawa Timur. Didalamnya, terdiri atas pejabat pemerintah, TNI, Polri, awak media, dan akademisi,

Menurutnya, KKD yang diinisiasi bersama oleh AMSI Jatim, Polda Jatim, Kodam V/Brawijaya dan Pemprov Jatim sejak tahun lalu, dapat dijadikan salah satu solusi menghadapi badai informasi di tahun politik.

“KKD yang melibatkan semua pemangku kepentingan ini diharapkan mampu untuk mengedukasi publik dan memberikan pemahaman dengan verifikasi informasi dan cek fakta,” ujarnya.

Sementara itu Kapolresta Banyuwangi Kombes Pol Deddy Foury Millewa mendukung penuh rencana pembentukan KKD di Banyuwangi untuk menangkal berita hoaks demi menjaga kondusifitas di Bumi Blambangan.

Menurutnya era keterbukaan informasi saat ini menjadi keniscayaan yang tak bisa dielakkan. Tingginya tingkat akses digital masyarakat belum selaras dengan tingkat literasi digital.

Hal itulah yang menyebabkan masih banyaknya narasi negatif hingga berita hoaks bertebaran di dunia maya dan media sosial.

“Kami mendukung sepenuhnya rencana pembentukan KKD di Banyuwangi. Harapannya, Masyarakat khususnya di kabupaten Banyuwangi akan tercerahkan dan teredukasi, sehingga mereka akan paham mana informasi benar atau berita hoaks,” kata Kapolresta.

Hal ini, lanjut Kapolresta, demi menjaga situasi kamtibmas yang aman dan kondusif di Kabupaten Banyuwangi.

“Dengan situasi kondusif maka aktivitas investasi di wilayah Kabupaten Banyuwangi akan maju. Alhasil, kesejahteraan dan pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Banyuwangi juga akan meningkat,” pungkasnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *